Rusia Uji Coba Luncurkan Misil Balistik RS-18

Pasukan Misil Strategis Rusia meluncurkan misil balistik RS-18 pada Selasa (25/10), demikian dilaporkan RT. Peluncuran tersebut merupakan uji coba hulu ledak peluncur hipersonik termutakhir, yang mampu mengalahkan sistem antimisil AS.

Uji coba dilakukan pada siang hari dari area dekat kota Yasny, Orenburg Oblast, di Ural selatan. Hulu ledak tersebut berhasil meluncur hingga lapangan uji coba Kura di Kamchatka, Timur Jauh Rusia. Dua lokasi ini berjarak sekitar 5.800 kilometer.
RS-20V Voyevoda
Objek 4202 rencananya akan digunakan bersama misil strategis kelas berat Rusia generasi terbaru RS-28 Sarmat yang direncanakan akan menggantikan RS-20V "Voyevoda" (kode NATO: SS-18 "Satan"). Sumber: mil.ru
"Uji coba berlangsung dengan sukses. Hulu ledak tiba di lapangan Kura sesuai rencana," terang Kementerian Pertahanan Rusia.

Menurut MilitaryRussia.ru, salah satu blog militer yang populer, peluncuran tersebut bertujuan menguji coba hulu ledak peluncur hipersonik Rusia, yang dijuluki sebagai ‘Objek 4202’, atau Hulu Ledak Hipersonik Aerobalistik.

Sejumlah negara saat ini tengah mengembangkan teknologi serupa. AS memiliki HTV-2, sebuah perangkat yang dikembangkan oleh DARPA dan telah melewati dua uji coba yang berlangsung sukses. Tiongkok memiliki teknologi hulu ledak yang sama bernama DF-ZF, yang menurut Beijing pertama kali diuji pada 2014 lalu. India juga mempelajari teknologi penerbangan hipersonik, tapi berbeda dengan negara-negara lain, mereka belum mengembangkan hulu ledak misil strategis.

Perangkat peluncur hipersonik (hypersonic glider vehicle/HGV) berbeda dari hulu ledak misil balistik konvensional karena mereka lintasan peluncuran mereka sebagian besar berada di lapisan stratosfer, bukan luar angkasa. Hal ini membuat perangkat memiliki jangkauan lebih jauh dan memungkinkan sistem antimisil lebih cepat bereaksi terhadap serangan.

Selain itu, HGV dapat melakukan manuver saat mendekati target dalam kecepatan tinggi, membuatnya sulit dicegat dan mustahil bisa ditangkis dengan teknologi roket yang ada saat ini.

Objek 4202 rencananya akan digunakan bersama misil strategis kelas berat Rusia generasi terbaru RS-28 Sarmat. Pakar militer memperkirakan bahwa perangkat canggih terbaru ini dapat mengangkut tiga buah HGV.

Uji coba peluncuran ini sempat dikaitkan dengan fenomena kemunculan cahaya hijau dan benda asing yang terbang di langit Siberia. Ada yang menduga hal tersebut ialah pesawat alien, namun sebagian menduga kilatan cahaya muncul dari peluncuran roket, meski belum ada bukti nyata terkait hal ini.

0 Comment "Rusia Uji Coba Luncurkan Misil Balistik RS-18"

Poskan Komentar