Revolusi Senjata Pindad

Indonesia menjadi mandiri dalam hal pengadaan senjata kecil dan produksi amunisi melalui produsen persenjataan dalam negeri PT Pindad.

Pindad meluncurkan empat jenis senjata baru dalam ceremony di Kementerian Pertahanan pada 9 Juni 2016. Senjata itu adalah: Senapan serbu SS3 , 7.62mm , Senapan serbu subsonik SS2-V7, 5.56mm, Senapan mesin ringan PM3, 9mm dan Pistol otomatis G2 Premium, 9mm.
Senjata Pindad (Pindad)
Senjata Pindad (Pindad)
Senjata SS3 merupakan upgrade dari senapan serbu SS2 yang sekarang ini digunakan. Pindad mengatakan, ‘SS3 menggunakan amunisi 7.62mm dan dirancang sebagai senapan penembak jitu yang digunakan untuk tim penyerang yang membutuhkan tingkat akurasi tinggi. ”

Silmy Karim, mantan CEO dari Pindad, mengungkapkan bahwa pasukan khusus Angkatan Darat Indonesia KOPASSUS menilai senjata SS3 potensial untuk digunakan. Senjata dengan berat 5.1kg ini memuat magazine dengan 20 peluru yang telah dipamerkan di Indo Defence 2014, di mana para pejabat saat itu mengatakan, senjata ini tersedia dalam tiga varian: standar, komando dan laras panjang (yang terakhir untuk penembak jitu), dengan jangkauan 950 meter.
SS3 Pindad
SS3 Pindad
Pindad memproduksi sekitar 40.000 senapan SS2-seri setiap tahunnya. Polisi Indonesia memesan lebih dari satu juta senapan SS2-V5 generasi ketiga 5.56mm dengan buttstock lipat dan rel Picatinny, tetapi model khusus itu tidak banyak diambil oleh Tentara Nasional Indonesia. Senjata dengan panjang 725mm, berat 3.35kg (tanpa magazine) dirancang khusus untuk menjadi lebih ringan sehingga cocok untuk awak kendaraan dan pasukan udara.
SS2 Subsonic Pindad
SS2 Subsonic Pindad
SS2-V7 subsonik adalah anggota terbaru dari keluarga senjata SS Pindad. Senjata ini dilengkapi peredam dan amunisi subsonik, cocok untuk operasi khusus yang memerlukan manuver senyap dari pasukan khusus. S2-V7 memiliki satu magazine 30-peluru, dan jangkauan efektif 150-200M.

Senapan mesin ringan PM3 yang menggunakan gas, untuk menembakkan amunisi 9mm ‘cocok untuk operasi jarak dekat, situasi penyelamatan sandera dan perang kota, “kata Pindad. Senjata ini beroperasi pada prinsip blowback, dan merupakan evolusi dari PM2 yang ada. Senjata ini memiliki popor lipat dan fore-grip. jarak efektif adalah 75m, dan laju tembakan 750-850 butir per menit.
PM3 Pindad sub-machine gun
PM3 Pindad sub-machine gun
Item terakhir dari batch empat senjata Pindad adalah pistol G2 Premium 9mm, berat 1.05 kg dan memiliki sebuah magazine 15-peluru. Pistol ini memiliki jangkauan efektif 25m. Pistol Premium berevolusi dari pistol G2 Combat 9x19mm yang saat ini digunakan, pistol standar Tentara Nasional Indonesia dan Kepolisian Negara Republik Indonesia.

“Pasar menunjukkan antusiasme yang tinggi bagi G2 Premium untuk Angkatan Darat Indonesia dan polisi. Kami juga mempromosikan senjata-senjata baru untuk pasar ekspor, “juru bicara mengungkapkan.

Pindad juga membuat senapan sniper. SPR-3 adalah senjata otomatis yang didedikasikan untuk senjata sniper 7.62x51mm, Sementara SPR-2 adalah senapan anti-material 12,7 mm. Kedua senjata ini dalam pelayanan pasukan khusus Indonesia. Pendahulunya (dengan ukuran panjang 1.25m dan berat 6.94kg) memiliki jangkauan efektif 900m, sementara jangkauan yang terakhir mencapai 2.000 meter. SPR-2 memiliki panjang 1.755m dan berat 19.5kg.
G2 premium pindad
G2 premium pindad
Selain membuat senjata kecil, Pindad juga membuat amunisi, termasuk green-tipped MU-3 12.7mm yang disebut produsen dengan panggilan ‘blam’, yang di Indonesia mengacu pada ledakan, pembakar, peluru armor-piercing tinggi. Amunisi berbobot 118g ini dirancang digunakan untuk melawan kendaraan lapis baja ringan yang dikembangkan khusus untuk senapan anti-material SPR-2, .50 cal. (Shephardmedia.com)

0 Comment "Revolusi Senjata Pindad"

Poskan Komentar