15 Jet Tempur F-35A Digrounded Karena Pendingin Bahan Bakar Bermasalah

Sebanyak 15 jet tempur siluman F-35A yang digrounded karena masalah saluran pendingin bahan bakar minggu ini akan mulai diperbaiki. Pesawat kemungkinan baru boleh terbang pada akhir tahun nanti.

Letnan Jenderal Chris Bogdan, Kepala Kantor Program Bersama F-35, mengatakan pada konferensi tahunan Asosiasi Angkatan Udara bahwa Lockheed Martin sedang bersiap untuk menguji sistem perbaikan pada pesawat tes minggu depan. Jika pengujian perbaikan ini sukses maka  Lockheed akan mengirimkan tim ke lapangan minggu berikutnya untuk mulai memperbaiki jet.
F-35A
F-35A (USAF)
Namun, Kantor Program Bersama masih menilai seberapa lama waktu yang dibutuhkan untuk perbaikan 42 jet lain yang saat ini dalam berbagai tahap produksi. Di antara mereka dua F-35A pertama  milik Israel yang  dijadwalkan akan dikirimkan pada bulan Desember.

Sebanyak 13 F-35A yang digunakan oleh Angkatan Udara AS, serta dua milik Angkatan Udara Norwegia, digrounded pekan lalu karena masalah saluran pendingin. Desain pesawat memiliki saluran pendingin yang berasal dari tanki bahan bakar melewati bagian sayap. Isolasi ditempatkan di sekitar saluran pendingin untuk menjaga pengaruh bahan bakar. Isolasi inilah yang bermasalah karena sebagian mengelupas dan rusak.

Masalah ini terbatas pada model A dan tidak berdampak model F-35B Korps Marinir atau model F-35C Angkatan Laut.

Solusinya adalah membuat lubang di sayap jet dan menghapus isolasi buruk, serta membersihkan potensi kerusakan dari potongan-potongan di sekitar. Bogdan meremehkan tantangan memotong sayap meskipun lapisan tersembunyi dan desain komposit dari pesawat. Dia mengatakan ada sejumlah panel akses dekat pintu masuk yang juga dapat digunakan untuk memperbaiki isolasi saluran.

Pentagon bekerja sama dengan pemasok untuk memperbaiki masalah ini, dan berencana untuk terus menggunakan pemasok ini di masa depan karena jumlah jet yang akan semakin banyak dibangun di tahun-tahun mendatang. Dan Lockheed akan menutupi biaya yang dibutuhkan.

“Untuk dicatat Lockheed – tulis ini, ini penting – untuk dicatat Lockheed, pada tingkat kerjasama tertinggi , mereka telah berkomitmen untuk melakukan hal yang benar, dan definisi melakukan hal yang benar adalah mereka akan membayar semua rekayasa dan semua modifikasi untuk 52 pesawat,” kata Bogdan sebagaimana dikutip Defense News Selasa 20 September 2016.

Dia juga mengatakan masalah ini bukan cacat desain “Ini bukan masalah teknis, itu bukan masalah desain. Ini adalah masalah kualitas dari pemasok yang menyediakan untuk kami.”

Dampak Produksi Internasional

Selain jet operasional, ada 42 model produksi yang memiliki masalah ini. Sementara mendapatkan jet operasional dan terbang menjadi prioritas, Joint Program Officer (JPO) berencana untuk mulai bekerja pada perbaikan mereka secepat mungkin.

Jets untuk Italia, Jepang, Norwegia dan. mungkin yang paling kritis, pesawat Israel termasuk dua yang akan disampaikan kepada mereka pada bulan Desember juga terpengaruh.

Bogdan mengatakan kedua jet Israel menjadi prioritas perbaikan model produksi. JPO masih mengharapkan untuk memberikan pesawat-pesawat tepat waktu.

Mengingat bahwa jet-jet Israel yang begitu dekat dengan penyerahan, kemungkinan mereka akan memerlukan perbaikan yang lebih intensif dari jet produksi.

0 Comment "15 Jet Tempur F-35A Digrounded Karena Pendingin Bahan Bakar Bermasalah"

Poskan Komentar