Setelah 3 Dekade, India Akhirnya Terima Senjata Artileri

Meriam artileri pertama setelah tiga dekade – sebuah meriam Dhanush caliber 155mm / 45 – akan dilantik di Angkatan Darat India. Meriam artileri terakhir  yang mereka terima adalah Bofors yang  dilantik pada tahun 1984. Entah kenapa India selalu saja bermasalah dalam pengadaan senjata.

Meriam artileri Dhanush, sebuah howitzer diderek dengan kemampuan serang 38km dikembangkan oleh Ordnance Factory Board (OFB) di Kolkata, akan diserahkan kepada Angkatan Darat India. Dhanush juga disebut ‘Desi Bofors’.
Bofors
Senjata artileri Bofors
Sebagaimana dilaporkan Daily News & Analysis Sabtu 16 April 2016, Menteri pertahanan India Manohar Parrikar mengatakan  “Pengujian penting dari meriam ini telah selesai dan bulan depan akan dilantik di artileri.” Dia menambahkan bahwa ini adalah senjata pertama yang dilantik di artileri Angkatan Darat India setelah Bofors.

Meriam telah dikembangkan oleh OFB berdasarkan desain dan dokumen tebal yang dikirim ke India di bawah Transfer of Technology (ToT) tahap pertama sebagai bagian dari kesepakatan senjata Bofors di akhir 80-an. Perusahaan Bofors Swedia (sekarang dimiliki oleh BAE Sistem Inggris) tidak bisa menyelesaikan ToT untuk howitzer 155mm dengan 39 kaliber ini ke India karena kesepakatan terlibat dalam sengketa politik besar di tahun 80-an karena dugaan suap.

Namun, selama periode ini, OFB tetap memproduksi dan menyediakan beberapa komponen atau suku cadang untuk menjaga howitzer operasional Bofors di India, terutama selama perang Kargil.

Selain itu, Parikkar juga menginformasikan bahwa dalam empat bulan ke depan, meriam self-propelled yang dikembangkan oleh L & T dan dirancang khusus untuk operasi di padang pasir yang berbatasan dengan Pakistan juga akan dilantik.

Angkatan Darat India menghadapi kekurangan akut artileri, Parikkar mengatakan bahwa dalam dua-tiga tahun, semua defisit artileri akan diatasi. “Tujuan dari pemerintah kita jelas ketika datang ke memperkuat pasukan kami,” kata Parikkar.

0 Comment "Setelah 3 Dekade, India Akhirnya Terima Senjata Artileri"

Poskan Komentar