Pesawat Suriah Ditembak Jatuh, AS Datangkan si Tua EA-6B

Dua jet tempur Suriah ditembak jatuh oleh milisi dalam waktu berdekatan akhir-akhir ini. Hal tersebut memunculkan kekhawatiran pasukan koalisi hingga memutuskan untuk mengirimkan pesawat EA-6B Prowler milik Marinir AS ke Turki. Pesawat tua ini dikenal sebagai spesialis perang elektronik.

ISIS pada Kamis 14 April 2016 mengklaim telah menembak jatuh sebuah pesawat tempur milik pemerintah Suriah di provinsi Suriah selatan Suwayda. Kelompok pemantau hak asasi manusia untuk Suriah yang berbasis di London, mengatakan pilot keluar dari pesawat dan tidak ditangkap oleh kelompok militan.
EA-6B Prowlerr flares
EA-6B Prowlerr flares
Pekan lalu, militer Suriah melaporkan bahwa salah satu pesawat tempur mereka juga telah ditembak jatuh oleh rudal yang diduga ditembakkan oleh kelompok Front Al Nusra yang berafiliasi dengan Al-Qaeda. Pilot ditangkap kemudian ditampilkan dalam sebuah video propaganda Al Nusra. Pilot diidentifikasi sebagai Kolonel Khaled Saeed.

Amerika belum kehilangan pilot sejak kampanye udara terhadap ISIS di Irak dan Suriah yang dimulai pada Agustus 2014. Namun AS juga membantah permintaan dari kelompok milisi mendukung di Suriah yang meminta untuk dipasok rudal anti pesawat portabel atau “MANPADS.”

Kolonel Steve Warren, juru bicara Operasi Resolve Inherent, mengatakan AS hanya memasok amunisi dan kecil senjata ke kelompok mendukung di Suriah dan telah menolak permintaan untuk rudal bahu-dipecat untuk melawan serangan udara Suriah dan Rusia.

Namun, beberapa berita outlet, termasuk Wall Street Journal, telah melaporkan bahwa CIA telah melobi untuk memberikan kelompok pemberontak yang didukung AS di Suriah dengan senjata yang lebih canggih, termasuk rudal bahu-dipecat, untuk digunakan melawan rezim Presiden Bashar al-Assad yang didukung Rusia jika saat pembicaraan penghentian permusuhan di Jenewa gagal.

Pesawat empat kursi Northrop Grumman EA-6B Prowler merupakan versi peperangan elektronik dari A-6 Intruder. Pesawat ini dirancang untuk melakukan jamming terhadap radar musuh. Di Irak pesawat ini juga digunakan untuk mengganggu komunikasi musuh dan alat kontra peledak bom rakitan.

Angkatan Laut telah mempensiun Prowler tahun lalu dan perannya digantika EA-18G Growler, versi peperangan elektronik dari FA-18 Super Hornet, tetapi Korps Marinir mengharapkan untuk terus menerbangkan Prowler melalui 2019. Dengan demikian penyebaran ke Turki ini menjadi tugas tempur mereka di usia menjelang pensiun.

Sebagaimana diberitakan Military.com Prowler milik Marinir dari Komando Eropa tiba di pangkalan udara Incuirlik di Turki pada Rabu 13 April 2016.

“Prowler dari Tactical Electronic Warfare Squadron 4 (VMAQ-4)  akan mendukung persyaratan serangan elektronik yang terkait dengan operasi kontra-ISIL dalam mendukung Operasi Putuskan Inherent,” demikian pernyataan dari Pentagon.

Pentagon tidak mengatakan berapa banyak pesawat dikerahkan namun satu skuadron Prowler biasanya terdiri dari enam pesawat dan penyebaran diperkirakan berlangsung hingga September.

0 Comment "Pesawat Suriah Ditembak Jatuh, AS Datangkan si Tua EA-6B"

Poskan Komentar