Littoral Combat Ship, Kucing Bernyawa Sembilan

Littoral Combat Ship (LCS) adalah sebuah proyek kontroversial. Berkali-kali program ini akan dibatalkan, tetapi ibarat kucing dengan sembilan nyawa, LCS tetap hidup dan tidak mau tenggelam.

Program ini paling mampu bertahan dari kematian dari semua program Angkatan Laut Amerika lainnya di zaman modern. Masalah pertama muncul ketika US Navy mencoba mencoba untuk membangun sebuah kapal militer berdasarkan standar komersial. Ketika aturan ini diterapkan, kejutan besar, biaya per lambung sangat mahal hingga akhirnya LCS dihadapkan ancaman dibatalkan. Tetapi setelah tawar menawar akhirnya tetap dilanjutkan.
Littoral Combat Ship
Littoral Combat Ship
Lalu muncul masalah dengan modul misi yang dimaksudkan agar kapal mampu melakukan berbagai misi dengan hanya menukar muatan. Strategi akuisisi yang tidak biasa. Angkatan Laut membuat keputusan yang berani. Keputusan itu banyak dikritik pada waktu itu bahkan sampai sekarang, untuk memperoleh dua varian.

Lalu ada keputusan Menteri Pertahanan Ash Carter untuk memotong program menjadi 40 kapal dari yang direncanakan 52. Baru-baru ini, Ketua Komite Angkatan Bersenjata Senat, John McCain, mengecam Angkatan Laut dan Kantor Program karena melanjutkan masalah dengan reliabilitas dari sebuah kendaraan bawah laut tanpa awak yang merupakan bagian dari paket misi penanggulangan ranjau.

Mungkin analogi yang tepat dari kapal ini adalah mitos phoenix, karena program ini telah bangkit dari kematian setidaknya tiga kali. Dalam setiap konsep operasi dan persyaratan yang berubah.  Littoral Combat Ship berawal dari kapal bersenjata ringan, pada dasarnya unarmored, dan kecepatan tinggi menjadi kapal patroli bersenjata berat, lambat, kombatan di pesisir dan laut dalam hingga akhirnya menjadi varian kapal dengan kemampuan dijanjikan akan melebihi Fregat Kelas Perry.

Rencana untuk LCS saat ini, seperti yang diarahkan oleh Menteri Pertahanan, adalah untuk memotong pengadaan total 40 (enam kapal, tiga dari masing-masing jenis telah ditugaskan dan sekitar 20 lebih sedang dibangun atau di bawah kontrak). Salah satu dari dua varian dan galangan kapal yang membangun itu akan dihentikan pada 2019. Delapan kapal terakhir akan dikonversi ke kapal yang didasarkan pada desain yang belum disetujui.

Selain itu, Angkatan Laut sudah masuk ke dalam sebuah program untuk meningkatkan kemampuan kapal baik dari sisi survivability dan lethality pada sebagian kapal dan mungkin nantinya pada seluruh kapal.

Kantor Program baru-baru ini melakukan serangkaian tes sukses dengan rudal Hellfire. Pekerjaan sedang dilakukan untuk memberikan meriam 57mm dengan putaran presisi yang secara substansial akan meningkatkan lethality-nya. Juga akan ada perbaikan pada sensor suite, sistem pertahanan, kemampuan perang elektronik dan sistem sonar.

Konsep awal di balik Littoral Combat Ship adalah untuk kapal modular, arsitektur terbuka dan interface standar yang akan memungkinkan Angkatan Laut untuk menempatkan dan mengoperasionalkan berbagai sensor, senjata dan kemampuan C3, serta modul misi khusus untuk perang permukaan, anti-kapal selam dan misi penanggulangan ranjau. Ironisnya, setelah sejumlah awal yang salah dan pengalihan Program, sebuah kapal modular tampaknya tidak bisa didapatkan.

Program saat ini sedang direstrukturisasi untuk memungkinkan untuk upgrade terus-menerus. Kemungkinan di masa depan akan menambahkan pertahanan udara dan rudal berdasarkan Standard Missile 2 dan 3 dan radar array bertahap, menciptakan sebuah kapal kecil yang sarat dengan rudal Harpoon atau rudal over-the-horizon lain dan bahkan senjata energi.

Meskipun keinginan Menteri Pertahanan memotong program kapal dan akan menggunakan uang pada pengadaan prioritas yang lebih tinggi seperti membeli jet tempur F/A-18F dan F-35, tidak menutup kemungkinan bahwa rencana awal untuk membangun 52 kapal tetap akan terpenuhi, bahkan akan meningkat mengingat tidak ada pilihan lain. (National Interest)

0 Comment "Littoral Combat Ship, Kucing Bernyawa Sembilan"

Poskan Komentar