Ada Perbedaan Operasi Spetsnaz di Suriah Dibanding di Tempat Lain

Rusia melaporkan bahwa elemen kunci dalam penaklukan Kota Palmyra Suriah pada akhir Maret 2016 adalah kehadiran pasukan komando Spetsnaz di tengah-tengah tentara Suriah.

Seperti yang bisa diduga Spetsnaz melakukan tugas sebagai pengendali darat untuk memanggil serangan udara oleh pesawat pembom dan helikopter tempur Rusia. Spetsnaz juga menggunakan kemampuan pengintaian mereka untuk menemukan posisi ISIS dan memanggil tentara Suriah atau serangan udara.
Spetsnaz
Pasukan Khusus Rusia Spetsnaz
Dalam satu insiden yang dipublikasikan seorang anggota Spetsnaz berada dalam kepungan pejuang ISIS dan secara heroik meminta serangan udara pada posisinya sendiri. Serangan udara dilakukan yang akhirnya membunuh personel Spetsnaz serta banyak anggota ISIS.

Seperti yang terjadi di Afghanistan selama tahun 1980 dan Chechnya sejak tahun 1990-an Spetsnaz tercatat sebagai musuh paling berbahaya bahkan untuk para militan. Yang berbeda di Suriah adalah bahwa Spetsnaz tidak digunakan dalam pertempuran. Seperti rekan-rekan Barat mereka, Spetsnaz dilatih untuk melakukan pengintaian (sering hingga jauh ke dalam wilayah musuh), memberikan keamanan bagi orang-orang yang sangat penting atau peralatan dan melaksanakan “tindakan langsung” (razia).

Spetsnaz melakukan ini di Afghanistan pada 1980-an dan di Kaukasus sejak akhir 1990-an tapi tidak di Suriah. Itu karena Rusia ingin menghindari korban di Suriah yang sangat tidak populer di Rusia. Kemenangan spektakuler adalah yang populer.

Komando Spetsnaz Rusia telah di Suriah secara resmi sejak Oktober 2015 dan tidak resmi beberapa tahun sebelumnya. Rusia tidak mengatakan banyak tentang apa yang Spetsnaz lakukan di Suriah dan hal ini memang standar untuk pasukan operasi khusus. Awalnya Spetsnaz berada di sana untuk melatih tentara Suriah dan membantu memburu dan membunuh pemimpin ISIS. Setiap keberhasilan tidak selalu dipublikasikan, yang, sekali lagi ini juga standar untuk operasi komando rahasia.

Tetapi lebih sulit menyembunyikan peran Spetsnaz dimainkan dalam membantu meningkatkan keamanan di sekitar pejabat senior pemerintah di Damaskus. Operasi yang juga sukses.

Komando Rusia umumnya mirip dengan mitra asing mereka dengan satu pengecualian utama. Unit Spetsnaz Rusia berisikan banyak wajib militer, yang kontras dengan komando Barat yang semua adalah militer karier. Tapi wajib militer Spetsnaz Rusia dipilih dengan hati-hati. Meski berisi wajib militer, Spetsnaz memiliki kemampuan setara dengan Rangers Amerika. Sementara personel karier Spetsnaz tentu jauh lebih mampu. Mereka adalah pasukan khusus kelas dunia.

Spetsnaz menganggap personel wajib militer ini sebagai potensi jangka panjang untuk direkrut pada masa mendatang. Veteran Spetsnaz belajar membuat sebagian besar masuknya konstan operator wajib militer. Spetsnaz di Chechnya menderita sekitar sepuluh persen korban untuk setiap tur.

Di Chechnya hanya ada beberapa ratus Spetsnaz tetapi sekitar 80 persen dari korban Chechnya disebabkan oleh Spetsnaz. Spetsnaz yang berada di Chechnya dan Ukraina terutama untuk mengumpulkan informasi tentang para pemberontak, menemukan kamp dan rute perjalanan mereka. Artileri atau pembom dipanggil untuk melakukan serangan yang sebenarnya.

Ketika Spetsnaz menemukan unit pemberontak dan bertarung, mereka menimbulkan jauh lebih banyak korban. Tapi korban di tubuh Spetsnaz lebih tinggi dibandingkan dengan mitra asing mereka karena sebagian besar diisi wajib militer. Sering sepertiga atau lebih dari orang-orang di unit Spetsnaz di Chechnya dan Ukraina adalah wajib militer. Tampaknya tidak ada Spetsnaz dari wajib militer yang dikirim ke Suriah, di mana Spetsnaz.

Spetsnaz asli lebih terorganisir seperti penggunaan SAS (pasukan komando Inggris). Sebuah brigade Spetsnaz dari 1.300 personel yang dibagi dalam 100 tim masing-masing tim antara 8-10 anggota.

Sebuah kompi Spetsnaz memiliki 135 personel dan dibagi menjadi 15 tim independen. Sejak tahun 1990-an tingkat yang lebih rendah tampaknya tetap tidak berubah. Ada berbagai organisasi Spetsnaz di Rusia. Angkatan Darat mengisi sebagian personel mereka, tetapi angkatan laut, polisi nasional, Kementerian Luar Negeri dan intelijen semua memiliki detasemen Spetsnaz yang mengkhususkan diri melakukan membutuhkan mereka masing-masing.

Jadi ada Spetsnaz yang dapat melaksanakan operasi amfibi atau melindungi kedutaan dan diplomat di luar negeri. Bahkan ada detasemen Spetsnaz khusus sniper super yang juga dapat digunakan untuk menemukan dan membunuh penembak jitu musuh.

0 Comment "Ada Perbedaan Operasi Spetsnaz di Suriah Dibanding di Tempat Lain"

Poskan Komentar