4 Bomber Yang Gagal

Seperti halnya jet tempur, beberapa proyek ambisius untuk membangun bomber raksasa dan mematikan juga banyak yang gagal di tengah jalan. dan berikut empat bomber yang dirancang untuk menjadi senjata mematikan tetapi akhirnya tidak terwujud

1. BOMBER K-7
BOMBER K-7
BOMBER K-7
Meskipun Angkatan Udara Soviet tidak pernah mengembangkan reputasi untuk pengeboman strategis selama Perang Dunia II, pada periode jeda perang Soviet bereksperimen dengan membangun pembom berat dengan empat mesin

Memang pada saat perang dimulai, Soviet telah memiliki Pe-8, pembom sebanding dengan Avro Lancaster dan Boeing B-17. Tetapi Pe-8 tidak pernah mencapai tingkat keberhasilan yang sama dengan dua pesawat tersebut, terutama karena masalah konstruksi dan pasokan. Kemudian Angkatan Udara Soviet bereksperimen dengan beberapa proyek yang benar-benar megah, termasuk K-7 pembom berat. Namun pesawawt itu jatuh pada uji penerbangannya.

Proyek yang sempat menjanjikan adalah pembangunan dari keluarga TB-3/ANT-20/TB-6, yang semuanya adalah pesawat mengerikan dengan enam mesin atau lebih. Konsep mengorbankan kecepatan dan kemampuan manuver untuk persenjataan berat. ANT-20 memiliki delapan mesin dan bisa membawa 72 penumpang, setidaknya sebelum prototipe menabrak lingkungan Moskow, menewaskan 45 orang. ANT-26 itu, varian bomber potensi ANT-20, akan memiliki dua belas mesin dan beban bom melebihi 33.000 ton, jauh lebih besar dari B-29. Namun Soviet akhirnya memilih menghentikan program ini karena setelah dipertimbangkan pesawat ini akan sangat mudah menjadi sasaran pesawat pencegat musuh

2. SUKHOI T-4
Sukhoi T-4
Sukhoi T-4
Tu-4 pada kenyataannya adalah salinan langsung dari B-29 Amerika yang berhasil mereka tangkap. Sukhoi T-4 adalah jawabannya Uni Soviet ke B-70 Valkyrie. Sebuah bomber besar, sangat cepat mampu terbang tinggi. T-4 diuji dan dalam banyak hal melebihi, batas-batas industri pertahanan Uni Soviet.

Dirancang untuk memiliki kecepatan Mach 3 dengan ketinggian hingga 70.000 meter, T-4 mirip B-70 secara visual dan kemampuan. Namun, karena organisasi kekuatan udara di Uni Soviet berbeda dari yang dari Amerika Serikat, T-4 juga dipertimbangkan untuk misi taktis, seperti pengintaian dan pengiriman rudal anti-kapal. Gagasan tentang T-4 membawa Kh-22 rudal anti-kapal yang sangat menakutkan. Tetapi proyek ini juga tidak dilanjutkan.

3. B–70 VALKYRIE
B–70 VALKYRIE
B–70 VALKYRIE
B-70 Valkyrie direncanakan untuk menggantikan bomber B-52 Stratofortress dan B-58 Hustler. Dirancang untuk menembus wilayah udara Soviet pada ketinggian tinggi, dan ke cepatan di atas Mach 3. B-70 juga pesawat yang indah. Panjang dan ramping. Tapi Valkyrie itu sangat mahal, dan biaya ini membuatnya rentan. Presiden Pertama Eisenhower, kemudian Menteri Pertahanan Robert McNamara kurang tertarik dengan ide mahal tersebut. Apalagi Soviet juga memiliki interseptor hebat yang bisa menjadikan B-70 sangat rawan dicegat dan ditembak jatuh. Akhirnya prototipenya hanya dipajang di Museum Nasional Angkatan Udara Amerika Serikat di Dayton, Ohio.

Selama Perang Dingin Uni Soviet dan Amerika Serikat terus-menerus mencoba untuk menggenjot kekuatan militer masing-masing. Upaya masing-masing negara untuk mengalahkan menyebabkan munculnya beberapa proyek yang benar-benar aneh perangkat keras militer.

4. BARTINI BERIEV VVA-14
BARTINI BERIEV VVA-14
BARTINI BERIEV VVA-14
Salah satu kreasi Soviet paling mengejutkan adalah Bartini Beriev VVA-14. Pesawat, yang berbentuk sangat aneh. Badan pesawat pembom terikat dua nacelles seperti film Star Trek. Pesawat ini karya desainer Italia Robert Bartini.

Pesawat ini direncanakan take-off di air. Pesawat amfibi vertikal dirancang untuk mencari dan menghancurkan kapal selam  nuklir AS. Kapal ini dapat skim permukaan air, yang memungkinkan untuk memiliki mata pada target bawah air sambil menjaga aman dari serangan kapal selam.

Pada akhirnya, hanya dua Bartini Beriev VVA-14 prototipe yang dibangun dan seluruh proyek itu akhirnya dibatalkan. Prototipe yang tersisa satu-satunya adalah yang dipajang di luar Museum Angkatan Udara Rusia di Monino, di luar Moskow.

Penerbangan pertama pesawat itu diadakan pada 4 September 1972. Pada saat itu, prototipe belum akan dilengkapi dengan ponton untuk pendaratan air. Penambahan ponton memungkinkan VVA-14 mendarat di laut. Selain itu, pesawat efisien bisa melayang-layang di sepanjang permukaan air. VVA-14 memiliki dua mesin turbojet selain 12 mesin turbofan. Pesawat login total 103 jam terbang lebih 107 kali sebelum proyek ini dibatalkan setelah kematian Bartini.

0 Comment "4 Bomber Yang Gagal"

Poskan Komentar