Melihat Dari Dekat Raksasa Global Hawk Milik Nasa

NASA mengoperasikan drone raksasa Northrop Grumman Global Hawk untuk mengumpulkan data cuaca.

Pada tanggal 5 Februari 2016, NASA memamerkan pesawat Global Hawk terbaru dan paling cerdas kepada wartawan di Armstrong Flight Research Center NASA yang terletak di Edwards AFB, CA.
Nasa Global Hawk
Nasa Global Hawk
Nasa Global Hawk
Nasa Global Hawk
Nasa Global Hawk
Nasa Global Hawk
Pesawat ini telah membantu ilmuwan NOAA, peneliti dan peramal dengan mengumpulkan informasi cuaca dari ketinggian. Misi ditugaskan kepada pesawat yang bisa bertahan hampir 24 jam tanpa pengisian bahan bakar.
Nasa Global Hawk
Nasa Global Hawk
Proyek Sensing Hazards with Operational Unmanned Technology (SHOUT) yang ada di bawah program Unmanned Aircraft System (UAS) NOAA akan menyebarkan Global Hawks yang membawa suite sensor meteorologi dan menggunakan dropsondes selama empat penerbangan penelitian pada bulan Februari.
Nasa Global Hawk
Nasa Global Hawk
Menurut situs NASA, badan ini mengakuisisi tiga drone dari Angkatan Udara AS. Ini adalah di antara UAS pertama yang dibangun di bawah program pengembangan Global Hawk Advanced Concept Technology Demonstrator yang disponsori oleh DARPA (Defense Advanced Research Projects Agency).

Global Hawk adalah pesawat tanpa awak raksasa dengan panjang 44 kaki dan memiliki lebar sayap lebih dari 116 kaki, tinggi 15 kaki, dan berat lepas landas kotor 26.750 pounds, termasuk kemampuan payload 1.500-pon.  Pesawat ini didukung oleh satu mesin turbofan Rolls-Royce AE3007H dan fitur khas V-ekor.
Nasa Global Hawk
Nasa Global Hawk
Penutup mesin, pesawat belakang dan sayap yang dibangun terutama dari bahan komposit grafit; badan pesawat tengah terbuat dari aluminium, sedangkan berbagai fitur konstruksi fairings dan radomes dari fiberglass komposit.

NASA Global Hawks membuat berita utama pekan lalu, setelah hacker dengan nama @CthulhuSec dan kelompok hacker AnonSec memposting data besar milik NASA di Pastebin: Data bocor termasuk sekitar 150 GB drone log serta 631 pesawat dan video radar bersama dengan 2.143 alamat email karyawan NASA.
Nasa Global Hawk
Nasa Global Hawk
Nasa Global Hawk
Nasa Global Hawk
Menariknya, tidak hanya exfiltrate data dari jaringan NASA yang dibobol kelompok hacker, mereka juga mengklaim telah mencapai “semi-partial control” dari salah satu drone Global Hawk dengan rute yang direncanakan dengan rute berbeda. Tetapi klaim itu ditolak NASA.

Ini bukan pertama kalinya drone sipil atau militer yang diretas. The Intercept baru-baru ini melaporkan bahwa GCHQ dan NSA mengkonfirmasi video yang mereka retas dari pesawat Israel dari basis di Siprus.

Sebelumnya, Iran mengklaim telah menangkap pesawat tak berawak CIA RQ-170 Sentinel dengan membajak pesawat itu. Drone Predator juga dilaporkan terinfeksi oleh malware pada 2011.

0 Comment "Melihat Dari Dekat Raksasa Global Hawk Milik Nasa"

Posting Komentar